Cerita Dewasa - Nikmat Ngetot dengan Tukang Urut Cantik


Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Hot - Aku dan kakakku Natasya saat itu sedang berlibur ke Malang bersama Dewi dan Santi, tepatnya sabtu malam pukul 7 aku mencari pak Bambang tukang Ojek yang biasanya tongkrong di depan warung rokok.

“Pak bisa minta tolong untuk panggilkan bik Inem tukang pijit itu?? Badanku agak pegal dan mo mriang nih”kataku dengan minta tolong.

Jam 7.20 kPelangi-kPelangi pintu depan diketok orang dan bergegas aku keluar, ternyata yang dateng Pak Bambang dengan cewec muda lumayan cakep bersih orangnya, bengong aku jadinya.

“Dik Andi, ini anaknya Bik Inem, terpaksa saya bawa karena ibunya sedang pulang kampung beberapa hari, tapi dia bisa mijit kok, walaupun ngga’ sepinter ibunya.” kata pak Bambang cepat sebelum aku tanya dan ngomel karena tidak sesuai dengan perintahku.
“Ya udah langsung masuk aja” kataku mempersilahkan.
“Saya balik dulu kepangkalan Dik” pamit pak Bambang.

Seperginya pak Bambang langsung tanpa banyak bicara aku berjalan ke kamarku dan anak Bik Inem langsung mengekor dari belakang. “Siapa nama kamu?” tanyaku memecah keheningan. “Pelangi Mas” sahutnya pendek.

Sampai di kamar aku langsung buka kaos, dengan bertelanjang dada seperti biasa kalo dipijit sama Bik Inem, namun biasanya aku buka sarung tinggal CD saja, kali ini aku biarkan sarung tetep nempel pada posisinya karena tengsin aku sama cewek muda ini. “Massage creamnya ada di meja belajar” kataku sambil langsung tiduran tengkurap.

Tangannya mulai memegang telapak kakiku, terus kebetis, memijat sambil megurut, sama persis dengan apa yang dilakukan ibunya padaku. Bik Inem emang sudah langganan sama keluarga Bang Johnny, jadi aku juga sudah sering mijit sama dia. Tapi walaupun cara mijitnya sama, namun serasa berbeda, tangan ini lebih halus dan hangat rasanya.

“Permisi Mas” katanya membuyarkan lamunanku yang baru mulai berkembang, sambil menyingkap sarungku lebih tinggi, hingga ke pangkal pahaku. Pijitannya sudah sampai pada paha, sesekali agak tinggi menyentuh pangkal pantatku, agak ke tengah, seerrrrr, rasanya ada Greng, akupun terus saja memejamkan mata sambil menikmati pijatan dan membayangkan kalau terjadi hal-hal yang diinginkan.

“Aduh,” aku setengah menahan sakit ( pada hal pura-pura ), soalnya biasanya Bik Inem kalo aku kesakitan malah dicari yang sakit dan dipijat lebih lama sehingga enakan, eh, betul juga dia melakukan hal yang sama, tapi karena test tadi aku ucapkan pada saat dia memijit belakang lututku, maka dia sekarang memijit lebih lama di sana. Wah bisa kalo gitu pikirku, lalu aku merancang yang lebih dari pilot project ini.

“Jangan dipijit gitu, sakit diurut saja pake cream” kataku sambil tak lupa berpura-pura sakit. Dia ambil cream dan mulai mengurut serius di situ. Lama cukup dia mengurut di situ terus sekarang sudah mulai menjalar lagi, paha, betis, sampe telapak kaki, pas kembali ke paha dan kali ini agak terlalu dalem, aku langsung teriak tertahan, seakan kena bagian sakit lagi, “Mananya Mas ?” tanyanya.

“Agak daleman dikit” kataku sambil memegang tangannya dan membimbing pada posisi yang aku mau, letaknya persis di pangkal paha tengah pas jadi kalo dipijit-pijit yang kena bijiku, sengaja aku mengarahkan ke depanan, biar makin pas, lama dia di situ. “Kasih cream donk” pintaku, pada saat dia ambil cream,

Satu tanganku dengan cepat menyingkap CDku supaya meriamku keluar dari CD dan bebas, benar juga pada saat tangannya mengoleskan crean sudah langsung ke bijiku, supaya bijiku mangkin leluasa dan makin mudah dipijit,

“Ati-ati jangan kena celananya, nanti kena cream semua” kataku pura-pura bingung kalo CDku kena cream padahal mauku supaya dia membuka lebih lebar CDku, dengan tangannya, beberapa jenak kemudian dia bilang “Maaf Mas, CDnya dibuka aja, soalnya nanti kena cream, saya sudah coba menghindari tapi susah, Masnya pake sarung aja. ” kata dia mengagetkanku, kaget karena ngga’ nyangka dia bilang gitu.

Akupun berdiri dan melepas CDku, kembali pada posisi semula aku tengkurap, lalu Pelangi menyingkap kembali sarungku, hingga ke pantat, aku menahan pada posisi agak nunging supaya makin luas bidang yang bisa dicapai tangan Pelangi.

Benar juga lama dia mengurut, meemas bjiku, sampe aku sendiri sudah ngga’ karuan rasanya konak banget, “Agak bawahan dikit,” pintaku, dia rogoh makin dalem sampe pangkal batangku kena pegang, diurutnya dengan agak susah karena dari pangkal batang sampe setengah diurut semua,

“Mas kalo bisa balik badan, soalnya susah kalo gini” pintanya, dengan senang hati aku turuti.
Aku berbalik badan dan meriamku masih tertutup kain sarung, dengan merogoh dia pegang lagi posisi yang sama.

Diurut-urut, sepertinya aku merasa gayanya seperti setengah ngocok, tap Pelangin kayaknya lagi mijit, dengan matanya melihat sekeliling kamar, ngelamun kali, aku goyangkan pinggul sedikit supaya tanganya terpeleset ke atas, ternyata berhasil, dia lebih banyak ngurut meriamku, tiga empat menit berlalu dia kaya’nya ngga’ sadar, tapi lama-lama aku merasa dia bukan mijit atau ngurut, melainkan benar-benar ngocok meriamku, walau tidak digenggam, tapi cukup mantap,

Aku sengaja bergerak sambil sedikit menarik ke atas posisi sarungku, sehingga dapat terlihat sekarang tangannya yang sedang ngocok meriamku, merasa tangannya tidak lagi tertutup sarung, dia lihat posisi tangannya dan saat itu seakan baru sadar dia melihat apa yang selama beberapa menit ini dipijitnya, tapi dia tidak berhenti, matanya mulai ngelirik ke aku.

Dan tanpa expresi, dia teruskan mengocok, kali ini tangannya lebih mengenggam, jadi aku pastikan dia memang sengaja, jadi dengan sedikit ragu, aku letakkan pada pundaknya, saat memijit tadi, posisi dia berlutut di samping ranjang jadi kalo aku taruh tangan ke samping langsung jatuh di pundaknya dan langsung aku geser turun ke dadanya dan dia diam saja,

Aku remas dadanya, jadi aksi remas dan kocok berjalan terus beberapa menit, sampai tiba-tiba kepalanya ditundukkan rupanya tanpa basa basi lagi dia cium Kontolku, terus dilanjutkan dengan mengulumnya. Dia sadar bahwa dia dan aku telah sama-sama dikuasai nafsu, maka tanpa perlu meminta ijin lebih jauh, aku coba untuk membuka baju atasnya, malah dia mambantunya, sehingga dia telah terbuka dadanya,

BH nya pun telah dia lepas dan dadanya yang besar disorongkan kearah mulutku, langsung aja aku hisap putingnya,. wow, hangat,. kepalanya lalu direbahkan pada pundakku, sehingga kami seperti setengah bergumul karena kakinya masih di bawah, kamipun berciuman hangat, lalu aku bangkt dan mengangkat tubuhnya menaiki ranjang.

“Kamu mijitnya lebih enak dari ibu kamu ya” kataku ngaco, setelah tau dia seperti itu. “Ngga’ tau Mas, terlanjur kebawa.” dia tak melanjutkan kata-katanya.

Aku asyik menciumi sekitar belakang telinga, samping leher, kadang mendenguskan nafas hangat ke telinganya. Dia sudah tampak merancu dengan desah dan erangannya yang makin membuatku di awang, Aku bangit dan memiringkan tubuhnya, kaki kirinya aku letakkan pada pundak kananku, dengan posisi yang agak miring itu aku gesek Kontolku pada gerbang DuFannya (Dunia Fantasi).

Beberapa saat aku gesek dia mulai mengerang pelan, kemudian aku tata kepala meriamku pada gerbang DuFan, yang jelas sekali sudah sangat lembab dan sedikit basah, aku coba tekan, wah, kok sempit, tapi beberapa kali coba, Akirnya berhasil juga mencapai setengah badan meriam amblas dalam lorong kegelapan, tampaknya di dalam agak kering, maklum tumitnya kurus kecil, tandanya kalu barangnya cenderung kering, Erangannya walau perlahan masih terus tanpa henti sedari tadi, menambah hangat suasana, terus aja aku goyang sampe cukup lama sebelum aku akhirnya minta pindah posisi.

Sekarang kedua kakinya aku pangul di kedua sisi pundakku, ayunan makin ganas karena posisi yang lebih leluasa, dan lorong kegelapan makin licin, rupanya dia telah beberapa kali mengeluarkan pelumas, walau bukan orgasme, “Kamu sekarang nungging” perintahku.

Saat Pelangi nungging, aku tekan pundaknya ke kasur dan sisa pantatnya aja yang nungging, dengan sedikit rubah gerak, aku masukkan lagi meriam jagurku, kali ini lebih sensasional, aku pegangan pada pinggulnya yang cukup gede, dan ayunan makin bebas terkendali, beberapa kali hampir terlepas,

Tapi karena besarnya si Kontolku maka agak sulit juga terlepas secara keseluruhannya, lelah dengan gaya nungging, aku rebahan dan aku suruh dia menaikiku, dia naik dengan membelakangi aku, pada saat amblasnya batangku kali ini diiringi dengan nafas tertahannya, kali ini mentok abis.

Pelangi diam sesaat sambil merenungi nikmat yang terasa. Aku mulai ambil inisiatif untuk menggoyang, lalu Pelangipun ikut bergoyang,. kali ini putarannya melingkar, enak sekali, yang aku rasakan, lobang yang sempit, hangat, dan cenderung kering,

Tiap kali dia berputar pinggul aku merasa ada sesuatu nabrak kepala meriamku, pasti mentok dan dia pasti ngga’ akan lama untu mencapai titik orgasme demikian pikirku. Benar saja dugaanku, Pelangi tampak kejang keras sambil mengucapkan kata-kata yang tidak jelas apa maksudnya, cukup lama juga seperti itu. “Aaaa.duuuuuuu..uuuuhhh Mas.. lemes kakiku rasanya..aku ngga’ kuat lagi gerak..” demikian katanya.

Aku coba untuk bangun dan menunggingkannya, lalu aku hajar lobangnya dengan lebih keras, sampai panas rasanya meriamku, dan akhirnya aku sudah hampir nga’ bisa lagi menahan,. lalu aku cabut dan bilang pada Pelangi

“Pelangi, kamu menghadap ke sini, buka mulut kamu” dan rupanya Pelangi mengerti yang aku mau, dengan lemas dia berbalik badan dan membuka mulutnya.

Karena ketakutan akan tidak keburu, maka aku segera saja memasukkan meriamku dalam mulutnya yang mungil itu dan aku goyang maju mundur, beberapa kali dan keluarlah, creeetttt… creeeee.tttt… creettt…Aku jatuh kecapaian, di sampingnya, “Pelangi, gimana barusan?” tanyaku memecah keheningan. “Enak sekali Mas, sampe lemes kaki saya, udah ngga’ tau berapa kali keluar” jawab Pelangi sambil males-malesan dalam pelukanku.

Dan kamipun tiduran sejenak dalam penat nikmat yang tersisa. Sampai pada saat aku terjaga merasakan paha kananku ada sesuatu yang merayap, aku coba walau males, ‘tuk membuka mataku dan, benar-benar terbelalak jadinya, saat tau apa yang menyentuh pahaku.

Dia Winny, adik ipar kakakku, Johnny, aku sangka dia ada di rumah temennya, dan yang lebih mengagetkan adalah, dia lihat aku mendekap cewek dan dalam keadaan bugil berdua.

“Andi, loe gila ya, beraninya ngga’ ada orang masukin cewek, gue bilangin Bang John” katanya dengan mata melotot.

“Hei, Win, denger dulu” kataku sambil mencoba bangkit dari tidurku, saat itu pula Pelangi bangun karena dengar suara orang lain di kamar itu, dia berusaha meraih kain seadanya untuk memutupi tubuh bugilnya sambil bertanya

“Dia siapa Mas ? ”

“Dia ini Winny, adik ipar kakakku” jawabku pendek.

“Jangan gitu donk, masa loe ngga’ kompak ama gue” jawabku mohon pengertiannya.

“Iya boleh aja gue ngga’ bilang Abang asal gue boleh lihat loe berdua main sekali lagi, gimana?” tanyanya.

Ach ni anak pikirku pasti gampang dech kalo udah gini, paling banter ntar dia pasti ngga’ kuat nahan nafsunya sendiri, demikian pikirku.

“Okey, Pelangi, yuk kita tunjukkan pada Winny, apa yang kita baru kerjakan tadi, kita ulang lagi yuk” ajakku. “Mas malu saya nggak bisa” aku rada bangun untuk mencium Pelangi. “Udah kamu merem aja dan anggap hanya kita berdua dalam kamar ini” kataku menenangkan.

Dan akupun mulai merangsang Pelangi dengan ciuman lembut, sambil tanganku berusaha meraba bagian-bagian sensitifnya, beberapa saat berlalu Pelangi mulai terbawa, dan mendesar halus, aku rasakan tangan Winny mencoba meraih batangku dan meremas-remasnya, sesekali mengocoknya hingga siap tempur.

Setelah segalanya siap, akupun mulai ambil ancang-ancang untuk memasuki Pelangi untuk sesi kedua, pada saat batangku amblas, Pelangi dan Winnypun seakan menahan nafas, rupanya Winny telah terlarut dalam pemandangan depan matanya.

Permainanku dengan Pelangi berlangsung beberapa gaya, dan tanpa terasa waktu telah menunjukkan pukul 9.47, saat itu Winny telah telanjang di samping tubuh Pelangi yang sedang aku tindih, lalu tangan kiriku pun mulai bergerilya ke dada Winny, wah enak sekali, aku pilin putingnya dan diapun mengerang.

Sambil terus menggenjot Pelangi, aku cium juga bibir Winny dan pendek kata, pinggangku ke bawah menghabisi Pelangi sedang pinggangku ke atas menyerang Winny,. keduanyapun mengerang seru malam itu, makin keras erangan mereka berdua bersahutan makin nafsu aku dibuatnya, terakhir sudah tidak kuat lagi menahan gejolak, aku genjot makin keras si Pelangi dan diapun mengerang panjang sambil kejang mendekapku.

Saat itu kami orgasme bersamaan, sedang Winny masih belum mencapai walau hampir, erangan kami berdua membakar nafsunya, segera saja Winny memerintahku untuk menghisap mem3knya sampai keluar, demikian perintahnya.

Akupun langsung memutar badanku untuk mencapai lobang Winny yang sudah sangat basah tadi,. tapi meriamku tetap tertanam dalam Pelangi. Kumainkan lidahku pada gua vertikalnya dan sesekali pada tombol di atas lobang tersebut sampe Winny mengejang kejang dan,. lemas puas.

Lima sepuluh menit kami masih rebahan tumpang tindih sampe aku bangkit dan mencuci peralatanku, lalu kukenakan pakaianku dan kusulut sebatang rokok sambil ngeloyor kejalanan, mencari pak Bambang. “Pak, anaknya Bik Inem ngga’ usah ditunggu pulangnya, dan tolong bilangin orang rumahnya kalo dia nngga’ pulang karena disuruh nemenin Winny” alasanku sengaja aku tidak sebut nama Pelangi supaya terkesan masih asing buatku.

Setelah itu aku balik lagi ke rumah dan cuci kaki lalu join bobok bertiga, ntar malem coba aku gerayangi Winny ach, kali-kali aja dapet nyobain rasanya, pasti asyik dan berarti pula dalam rumah ini ada beberapa stok lobang yang bisa dipake bergantian, khan asyik kalo butuh ngga’ nunggu lama-lama.

tags #Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Ngentot Janda, Cerita Ngentot Pembantu, Cerita Ngentot Perawan, Cerita Panas, Cerita Pemerkosaan, Cerita Seks Indonesia, Cerita Seks Sedarah, Cerita Selingkuh, Cerita SEX, Cerita Skandal, Cerita Tante Girang, Cewek Telanjang, Foto Bugil, Memek Perawan, Tante Girang, Toket Gede Mulus

Subscribe to receive free email updates: